Buat pembaca budiman...

Coretan kami bukan sekadar untuk dipandang tetapi difikirkan.. Kami sekadar menegur cuma.. Jika ada yang terluka maka ampun dipinta..

Sunday, May 27, 2007

Sindrom Bisu PTD

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Hari tu masa Teman minum kat Kg. Baru ada seorang OKU datang mintak seringgit dua. Maka dapat lah OKU tersebut seringgit (je) sambil memberi isyarat tanda terima kasih. Bisu rupanya. Kesian jugak Teman menengoknya. Tapi terfikir jugak kalau-kalau OKU tersebut adalah sendikit yang diheboh-hebohkan sebelum ini. Tapi teman buang jauh-jauh perasaaan tersebut. Tak apalah, Teman prasangka baik terhadap OKU tersebut.

Bisu! Terlintas pulak di benak Teman yang PTD selama ini rupa-rupanya dijangkiti sejenis sindrom bisu. Sindrom bisu ini bukannya PTD tak boleh bercakap. Mereka petah berkata-kata. Mereka golongan elit. Tetapi yang Teman maksudkan sindrom bisu tersebut ialah bila mereka senyap sesenyap-senyapnya biarpun dikritik bertalu-talu oleh orang lain. Kira terbuktilah kehebatan PTD ni. Hebat tahan kritikan, pekakkan telinga sampai tak terjawab kritikan terhadap mereka.

Teman mulakan kritikan daripada golongan U (doktor) masa mereka masuk ke Kementerian Kesihatan dulu. Berapi-api golongan U kritik mereka. PTD senyap saja. Kemudian PTD nak masuk JPN pulak. Golongan cikgu riuh rendah pukul canang. Akhbar pulak perangat habis habisan supaya surat khabar laku. PTD senyap lagi. Kemudian professor yang gred JUSA di IPT tempatan bising-bising mahukan gred JUSA di universiti diselaraskan dengan gred JUSA yang 90% dikuasai oleh PTD di jabatan-jabatan kerajaan (Berdasarkan bilangan JUSA tahun 2006 iaitu 48 orang JUSA dari golongan bukan PTD dan 480 JUSA di kalangan PTD). Yang nak diselaraskan itu adalah perbezaan antara gred VU yang dinikmati PTD berbanding VK (khas) yang dinikmati profesor-profesor IPT. Pun PTD senyap jugak.

Hairan jugak kenapa mereka ini senyap. Sengaja tidak mahu layan atau tidak ada hujah untuk melawan. Atau sengaja membisukan diri sebab mereka 'comfirm' tiada apa-apa perubahan yang berlaku. Walaupun begitu, sekurang-kurangya jawablah. Sepatutnya PTD sediakan hujah yang bernas. Kalau tak mahu jawab sendiri pun sebab terikat dengan peraturan penjawat awam, biarlah menteri berkenaan menjawab hujah yang disediakan PTD. Kesian Pak menteri yang jawab pun hanyalah setakat meredakan keadaan.

Meminjam kata-kata Civil Servant:

Hai.. PTD Hari-hari selamat dan diselamatkan ...........Selamat Hari PTD.

No comments: